Aspek Penting Dalam Perencanaan Usaha Dalam Agribisnis Dan Agroindustri


Aspek Penting Dalam Perencanaan Usaha Dalam Agribisnis Dan Agroindustri

 

Pada saat seseorang memutuskan untuk memulai usahanya, maka pada saat itu pula ia harus dapat merencanakan kegiatan usahanya dengan baik. Kesalahan dalam perencanaan merupakan suatu langkah awal menuju kegagalan.

Kegiatan perencanaan usaha setidaknya mengikuti beberapa tahapan, antara lain :

1. Menganalisis  situasi  yang  berhubungan  usaha  yang  akan dilakukan.

Pada tahapan ini perlu diketahui situasi dan kondisi pasar yang akan dijadikan obyek usaha, baik yang menyangkut produk yang prospektif (prospek produk), lokasi, karakteristik konsumen, segmen pasar yang akan dirujuk dan semua aspek yang menyangkut kemungkinan usaha apa yang sebaiknya akan dibuat atau dikembangkan. Sumber informasi yang dapat diperoleh untuk mendapatkan gambaran situasi pasar potensial dari usaha yang akan dikembangkan antara lain : Media massa (koran, majalah, televisi, radio), internet, melihat langsung di lapangan (survey pasar) atau informasi yang diperoleh dari teman (kolega) yang mengelola suatu usaha. Berdasarkan informasi awal yang diperoleh maka usaha apa yang akan dilakukan dapat segera dianalisis kemungkinan pelaksanaan dan kelayakannya. Perkiraan target produksi produk dalam kaitan dengan perencanaan usaha dapat ditentukan dengan menggunakan pendekatan perkiraan atau hitungan kebutuhan dari data terkait usaha bidang yang akan dimasuki.

 

2. Pemahaman tentang organisasi dan tata laksana perusahaan.

 

Kegiatan berikutnya yang harus dilakukan sebelum memulai berwirausaha adalah bekal pemahaman tentang bagaimana menjalankan suatu usaha baik dari segi pembentukan badan usaha (organisasi usaha), manajemen organisasi usaha maupun pengetahuan tentang manajemen keuangannya. Dalam tahapan ini seorang wirausahawan perlu mengetahui dan menguasai beberapa aspek penting dalam pengelolaan usaha seperti :

a.   Bagaimana menentukan harga pokok dan harga jual produk,
penentuan volume produksi (bila produk tersebut diproduksi
sendiri) dan perhitungan titik impas usaha, sistem
pembukuan keuangan.

b.   Pengetahuan tentang konsep bunga uang (cara hitung
bunga) yang diperlukan dalam menentukan seberapa besar
tingkat keuntungan perusahaan dapat diperoleh dan untuk
antisipasi kegiatan usaha yang sistem keuanganya
melibatkan perbankan (misalnya modal diperoleh dari
pinjaman bank).

c.   Kemampuan dalam menganalisis alternatif usaha yang paling
menguntungkan sehingga usaha yang dilakukan dapat
berjalan dengan baik dan dalam jangka waktu yang lama
atau bisa dialih generasikan.

d.   Bagaimana cara menjalin kemitraan dengan berbagai pihak
terkait dengan dunia usaha, baik itu bank, koperasi, dinas
instansi terkait, lembaga riset & pengembangan. Dengan
demikian pengetahuan dan keterampilan membuat proposal
dan teknik negosiasi sangat dipelukan.

 

3.   Melakukan studi kelayakan usaha

 

Sebagai tahapan akhir dari kegiatan perencanaan usaha adalah menganalisis kelayakan ekonomi dari usaha yang akan didirikan. Bekal pengetahuan dasar sebelumnya akan dapat menunjang dalam melakukan analisis kelayakan ekonomi kegiatan usaha. Untuk menganalisis kelayakan ekonomi dari suatu diperlukan perkiraan pendapatan dan pengeluaran biaya yang akan terjadi seandainya usaha tersebut jadi dilaksanakan. Oleh karena pada tahapan ini baru berupa perencanaan, maka dalam analisisnya diperlukan harga atau nilai-nilai perkiraan. Apabila kriteria kelayakan ekonomi terpenuhi, maka kegiatan usaha dapat dilakukan.

4.   Mengelola sistem produksi dalam berusaha dengan cara yang
efektif dan efisien

Kegiatan ini terkait dengan bagaimana memadukan unsur Manusia, Mesin, Material (bahan baku), Metode Kerja, Modal Kerja, dan Memasarkan Produk dengan seefektif dan seefisien mungkin.

5.   Menjaga usaha yang dilakukan agar berkesinambungan dengan
mengacu pada kaidah 3K yaitu : KAPASITAS, KUALITAS dan
KONTINYUITAS.

Kaidah ini mengandung makna bahwa usahakan kegiatan usaha selalu memenuhi kapasitas standar bagi pemenuhan target produksi yang direncanakan dengan tidak melupakan unsur kualitas produk yang baik dan terjaga (kesehatan, penampakan, aman, dan manfaat) serta dapat diproduksi secara kontinyu (berkesinambungan).

 

Pedoman Menghitung Kelayakan Usaha Agribisnis Dan Agroindustri

Setiap pelaku usaha selalu menginginkan usahanya tidak rugi, oleh karenanya pada awal kegiatan memulai usahanya terlebih dahulu dilakukan perhitungan sederhana atau kalkulasi apakah kegiatan usaha yang akan dilakukan tersebut menguntungkan ataukah tidak.

Cara untuk memperkirakan apakah usaha yang akan dilaksanakan itu menguntungkan atau tidak adalah dengan menghitung beberapa item biaya dan pendapatan sebagai berikut :

  1. Perkiraan biaya investasi untuk kurun waktu usaha tertentu
  2. Perkiraan biaya produksi (operasi produksi)
  3. Perkiraan pendapatan selama periode usaha tertentu
    1. Perhitungan  nilai  bersih  usaha dengan mempertimbangkan aspek bunga bank
  4. Perhitungan periode pengembalian investasi

 

 

CONTOH KASUS

 

Contoh Profil Usaha Budidaya dan Pemasaran Produk Jamur Shimeiji

 

Pendahuluan

Berdasarkan penelitian, di dunia dikenal lebih dari 2.000 jenis jamur yang dapat dimakan, 50 jenis diantaranya telah dibudidayakan di Indonesia dan dapat dimakan. Jamur yang umum dibudidayakan untuk tujuan komersial antara lain jamur kuping (Auricularia polytricha), jamur payung/shiitake (Lentinus edodes) dan jamur tiram putih/shimeiji (Pleurotus ostreatus). Dari kandungan gizinya jamur segar lebih banyak mengandung protein nabati dibandingkan dengan jenis sayuran lainnya. Sebagai contoh jamur kuping, kadar proteinnya 7,7% dan karbohidratnya mencapai 73,6%. Selain itu jamur bermanfaat untuk menguatkan tubuh, anti tumor, anti virus, anti bakteri dan bisa menurunkan kolesterol (Trubus, 1988).

Prospek memasyarakatkan jamur kayu di Indonesia cukup besar hal ini didasarkan hasil penelitian Suprapti dalam Trubus (1988) yaitu bahwa dengan menguji rasa, aroma, konsistensi, pengolahan dan tingkat pengenalan terhadap jamur tiram pink, tiram putih dan jamur kuping pada kelompok etnik Sunda, Jawa dan Luar Jawa (Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Ambon) ternyata jamur-jamur yang ditanam pada limbah industri dapat diterima oleh masyarakat sebagai sumber makanan tambahan.

Dalam pemakaian bahan bahan baku produksi jamur sebaiknya mempertimbangkan beberapa hal seperti :

  1. Media tanam dapat diganti-ganti dengan bahan-bahan yang mudah diperoleh.
  2. Prinsip untuk media tumbuh jamur adalah limbah .yang mengandung selulosa dan lignin seperti jerami, daun pisang, ampas tebu, tongkol jagung, sekam padi, dedak, sisa Ampas kapas, kulit kacang tanah dan serbuk gergaji.
  3. Penggunaan bahan baku yang murah harganya dan diusahakan dengan cara memanfaatkan limbah pertanian yang jumlahnya besar, sebagi contoh misalnya serbuk gergaji (limbah kayu gergajian). Bila serbuk gergaji merupakan 40% dari masukan kayu dengan perkiraan kebutuhan kayu rata-rata di suatu daerah sekitar 50 ribu meter kubik/tahun, maka jumlah serbuk gergaji yang dapat dimanfaatkan akan mencapai sekitar 20 ribu meter kubik/tahun dan ini jumlah yang sangat besar dan sangat menguntungkan.

 

Pada dasarnya banyak elemen usaha budidaya jamur shimeiji yang dapat dijadikan sumber usaha, antara lain :

  1. Penyediaan bibit.
  2. Penjualan produk jamurnya itu sendiri.
  3. Penjualan produk olehan dari jamur dalam kemasan.

 

Masing-masing produk yang dikembangkan akan memiliki nilai jual yang berbeda-beda tergantung dari kreatifitas dan cara peningkatan nilai tambahnya. Untuk melihat kelayakan usaha budidaya dan pemasaran jamur shimeiji ini perlu diketahui berapa kebutuhan investasi .

 

Kebutuhan Investasi

Pada dasarnya ada dua modal yang diperlukan untuk melakukan usaha budidaya jamur shimeiji, yakni modal tetap dan modal variabel. Modal tetap dalam hal ini adalah modal yang diperlukan untuk mengadakan fasilitas berupa peralatan dan bangunan tempat produksi. Sedangkan modal berjalan atau modal variabel adalah modal yang diperlukan untuk kegiatan operasional proses produksi selama kegiatan usaha tersebut berlangsung hingga periode waktu tertentu. Untuk memudahkan dalam perhitungan diasumsikan bahwa semua peralatan dan bangunan yang termasuk ke dalam modal tetap atau asset tetap tersebut memiliki umur teknis yang sama yaitu untuk jangka waktu operasi selama 3 tahun. Data lengkap untuk perhitungan modal tetap dan modal berjalan usaha budidaya jamur shimeiji ini adalah sebagaimana disajikan pada tabel berikut :

Perhitungan modal tetap di atas belum termasuk kebutuhan dana atau modal untuk menjalankan usaha budidaya jamur shimeiji, seperti : dana untuk pembelian bibit, serbuk gergaji, dedak, kapur, tepung jagung dan bahan-bahan lainnya. Sedangkan untuk dana operasional (modal berjalan) perinciannya adalah sebagai berikut :

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa untuk investasi fasilitas peralatan dan bangunan (modal tetap atau asset tetap) selama 3 tahun produksi jamur shimeiji diperkirakan sebesar Rp. 5.058.000,-sedangkan modal berjalan atau modal yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan budidaya jamur tersebut selama satu tahun adalah sebesar Rp. 13.202.500,- dengan luasan produksi satu hektar dan kapasitas produksi per tahun sebesar 6400 kg. Total dana yang harus disediakan untuk menjalankan usaha budidaya jamur shimeiji ini untuk satu tahun berdasarkan data dari petani jamur dan data dari berbagai literatur adalah sebesar Rp. 18.260.500,-, yakni dana untuk modal tetap dan modal operasional produksi jamur selama 1 tahun.

 

 

 

Penentuan Harga Pokok Produksi dan Harga Jual Produk

Setelah biaya investasi awal ditetapkan, data lain yang diperlukan untuk menganalisis kelayakan usaha produksi dan pemasaran jamur adalah data biaya pokok atau harga pokok produk dalam jumlah tertentu. Menurut informasi yang diperoleh dari petani dan literatur diketahui bahwa untuk luas areal produksi 1 hektar per tahun dapat dihasilkan jamur shimeiji sebanyak 2 x 3200 kg (2 musim per tahun) atau sebanyak 6400 kg dengan harga jual jamur shimeiji per kg adalah Rp. 5.000,- Perhitungan harga pokok produk per kg selengkapnya disajikan pada Tabel 7.

 

Hasil perhitungan menunjukkan bahwa harga pokok jamur shimeiji per kg sebesar Rp. 4.079,- dengan harga jual jamur yang umum di pasaran adalah sebesar Rp. 5.000 per kg. Dengan demikian dari setiap kg jamur yang terjual diperoleh keuntungan kotor sebesar Rp. 921,- atau untuk kapasitas produksi per tahun 6.400 kg yang terjual habis akan diperoleh keuntungan kotor sebesar Rp. 5.894.400,- per tahun. Harga pokok produksi jamur sebesar Rp. 4.079 tersebut adalah merupakan biaya variabel yang dapat digunakan untuk menentukan titik impas produksi jamur dalam kurun waktu produksi tertentu (misalnya dalam periode produksi tahunan). Untuk melihat periode pengembalian investasi menurut titik impas modal usaha (Break even Point) diperlukan data biaya tetap per tahun dari investasi awal, biaya pokok per satuan produk dan harga jual per satuan produknya. Data yang diperoleh untuk menentukan titik impas tersebut disajikan pada Tabel 8.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel. Contoh Perhitungan untuk Penentuan Harga Pokok Produksi

dan Harga Jual Produk Jamur shimeiji

NO JENIS BIAYA

TOTAL BIAYA (Rp)

I BIAYA PRIMER (BAHAN & BURUH LANGSUNG)

A Bahan Langsung

1 Bibit jamur 450 botol @ Rp. 3000/6 bulan

2.700.000

B Buruh Langsung

1 Pencampuran media 20 HKP @ Rp. 7000/6 bulan

280.000

2 Pengisian polibag 100 HKW @ Rp. 5000/6 bulan

1.000.000

3 Sterilisasi 20 HKP @ Rp. 7000/6 bulan

280.000

4 Pemeliharaan 30 HKP @ Rp. 7000/6 bulan

420.000

  JUMLAH BIAYA PRIMER (A + B)

4.680.000

II BIAYA TAK LANGSUNG

A Bahan Tak Langsung

1 Serbuk gergaji 7,5 ton @ Rp.60000/6 bulan

900.000

2 Dedak halus 1,5 ton @ Rp. 600000/6 bulan

1.800.000

3 Gips 75 kg @ Rp. 1500/6 bulan

225.000

4 Kapur (CaCO3) 225 kg @ Rp.400/6 bulan

180.000

5 Tepung jagung 150 kg @ Rp.2000/6 bulan

600.000

6 TSP 12,5 kg @ Rp. 3500/6 bulan

87.500

7 Plastik (25 x 35 cm2) 75 kg @ Rp.7500/6 bulan

1.125.000

8 Minyak tanah 1500 liter @ Rp. 400/6 bulan

1.200.000

9 Cincin bambu 10000 buah @ Rp. 50/6 bulan

1.000.000

10 Karet cincin 6 kg @ Rp. 15000/6 bulan

180.000

11 Kapas sumbat 15 kg @ Rp. 7500/6 bulan

225.000

B Buruh Tak Langsung

1 Panen 100 HKW @ Rp. 5000/ 6 bulan

1.000.000

C Biaya Tak Langsung Lainnya

0

  JUMLAH BIAYA TAK LANGSUNG (A+B+C)

8.522.500

III BIAYA PRODUKSI (BIAYA I + II)

13.202.500

IV BIAYA KOMERSIAL

A Biaya Administrasi

1 Gaji pegawai per tahun

9.000.000

2 Belanja administrasi per tahun

3.000.000

B Biaya Pemasaran

1 Biaya pemasaran dan advertensi per tahun

900.000

  JUMLAH BIAYA KOMERSIAL (A + B)

12.900.000

  BIAYA POKOK (HARGA POKOK)

V = BIAYA PRODUKSI + BIAYA KOMERSIAL (untuk 6400 kg produksi jamur per tahun)

26.102.500

BIAYA POKOK (HARGA POKOK) PER KG JAMUR

4.079

HARGA JUAL PER KG JAMUR

5.000

KEUNTUNGAN KOTOR PER KG JAMUR

921

Titik impas (BEP) dalam hal ini dihitung dengan menggunakan persamaan

Biaya Tetap per tahun

BEP   =—- ——————————————————————–
(Harga jual produk/kg – Biaya variabel produk/kg)

Dimana:  Biaya tetap produksi jamur (BT) = Rp. 2.654.236
Harga jual produk per kg                             = Rp. 5.000

Biaya variabel produk per kg                      = Rp. 4.079

 

2.654.236

BEP   =——————————— = 2.882 kg

5.000 – 4.079

 

 

Berdasarkan nilai BEP dapat disimpulkan bahwa titik impas untuk usaha budidaya jamur shimeiji ini adalah pada kapasitas produksi minimum 2.882 kg atau pada saat produksi awal investasi sudah dapat kembali lagi (yakni pada 6 bulan pertama dengan kapasitas produksi 3.200 kg).

 

Perhitungan Kelayakan Ekonomi Usaha

Untuk memperkirakan tingkat pendapatan dan biaya selama jangka waktu analisis usaha produksi jamur shimeiji diperlukan data harga pokok produksi dan harga jual produk dari hasil perhitungan sebelumnya. Diasumsikan bahwa usaha budidaya jamur shimeiji ini berproduksi pada kapasitas rutin selama 3 tahun sebesar 6.400 kg, sehingga perkiraan biaya tahunan dan penerimaan tahunannya dapat dihitung sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel. Perkiraan Biaya dan Penerimaan Penjualan Jamur Shimeiji

 

PERKIRAAN PENDAPATAN
Tahun Jumlah produk Satuan Harga jual (rp) Total pendapatan (rp)
Tahun 0  
Tahun 1 6.400 kg 5.000

32.000.000

Tahun 2 6.400 kg 5.000

32.000.000

Tahun 3 6.400 kg 5.000

32.000.000 + 505.800

*)

PERKIRAAN BIAYA
Tahun Jumlah produk Satuan Harga pokok (rp) Total biaya (rp)
Tahun 0  

5.058.000 **)

Tahun 1 6.400 kg 4079***)

26.105.600

Tahun 2 6.400 kg 4079

26.105.600

Tahun 3 6.400 kg 4079

26.105.600

Keterangan :

*) Pendapatan dari hasil penjualan produk dan nilai akhir asset

**) Biaya investasi peralatan dan bangunan (asset tetap).

***) Harga pokok sudah termasuk komponen biaya tetap tahunan

 

Perhitungan kelayakan ekonomi untuk produksi jamur shimeiji selama 3 tahun kegiatan usaha (disesuaikan dengan perkiraan umur teknis peralatan dan bangunan / asset tetap untuk budidaya jamur) adalah sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

Tabel. Hasil Perhitungan Kelayakan Ekonomi Produksi Jamur Shimeiji

Selama 3 Tahun Produksi

 

PERHITUNGAN NILAI SEKARANG PENDAPATAN
Untuk tingkat suku bunga 12% per tahun
TAHUN FAKTOR PENDAPATAN NILAI SEKARANG
Tahun 0 1.0000  
Tahun 1 0.8929 32.000.000

28.572.800

Tahun 2 0.7972 32.000.000

25.510.400

Tahun 3 0.7118 32.505.800

23.137.628

Total Nilai Sekarang Pendapatan

77.220.828

PERHITUNGAN NILAI SEKARANG BIAYA
Untuk tingkat suku bunga 12% per tahun
TAHUN FAKTOR BIAYA NILAI SEKARANG
Tahun 0 1.0000 5.058.000

5.058.000

Tahun 1 0.8929 26.105.600

23.309.690

Tahun 2 0.7972 26.105.600

20.811.384

Tahun 3 0.7118 26.105.600

18.581.966

Total Nilai Sekarang Biaya

67.761.040

Net Present Value (Pendapatan –

Biaya)

9.459.788

BC Ratio (Nilai sekarang

1.14

  Pendapatan/Biaya)

IRR

51,03%

Keterangan : Nilai sekarang = faktor bunga x pendapatan atau biayanya.

Faktor bunga yang dihitung adalah (P/F,i%,n)

 

Dengan melihat nilai NPV > 0; BC Ratio > 1 dan IRR > suku bunga analisis yang berlaku saat ini di pasar (MARR = 12% per tahun), dapat disimpulkan bahwa usaha budidaya jamur shimeiji ini secara ekonomi menguntungkan dan memiliki prospek ekonomi yang baik.

 

IRR dalam hal ini diperoleh dengan cara coba-coba untuk tingkat suku bunga yang berbeda. Pada suku bunga 12% diperoleh NPV sebesar Rp. 9.459.788 sedangkan pada suku bunga 15% diperoleh NPV sebesar Rp. 8.732.658 Ke dua NPV pada masing-masing tingkat suku bunga tersebut kemudian dimasukkan ke dalam persamaan IRR, yaitu :

IRR = i1 – NPV1 * (i2 – i1)/(NPV2-NPV1)

IRR   = 12% – 9.459.788 * (15% – 12%)/(8.732.658 – 9.459.788) = 12% + 39,03% = 51,03%

 

Dari data hasil perhitungan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa usaha dalam bidang produksi dan pemasaran produk jamur shimeiji secara ekonomi menguntungkan. Gambaran keuntungan yang diperoleh dalam hal ini belum termasuk nilai tambah yang didapatkan dari hasil penjualan produk lainnya yaitu : bibit jamur shimeiji (kultur awal) dan produk olahan lainnya dengan bahan baku dari jamur shimeiji. Dengan demikian wirausaha dalam pemasaran produk jamur shimeiji ini memiliki prospek yang baik untuk dikembangkan lebih lanjut.

Selain dengan BEP perhitungan periode pengembalian investasi dapat pula dihitung dengan menggunakan cara periode kembali (pay back period) yaitu dengan cara sebagai berikut :

 

Tabel. Perhitungan Periode Pengembalian Investasi

TAHUN

TOTAL PENDAPATAN (Rp)

TOTAL BIAYA (Rp)

TOTAL SALDO (Rp)

Tahun 0

0

5.058.000

– 5.058.000

Tahun 1

32.000.000

26.105.600

836.400

Tahun 2

32.000.000

26.105.600

6.730.800

Tahun 3

32.505.800

26.105.600

13.131.000

 

Dari tabel di atas diketahui bahwa periode pengembalian investasinya pada tahun 1 (pertama). Hal ini sesuai dengan perhitungan BEP dimana modal kembali sekitar 6 bulan pertama usaha tersebut berjalan.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: